Sektor inti meningkat secara berurutan; mencatat pertumbuhan dua digit di bulan Maret

Mbisnis.net – Pertumbuhan di delapan sektor infrastruktur mengalami pemulihan yang kuat di bulan Maret, meningkat dua digit secara berurutan di 14,4 persen meskipun ada ketegangan geopolitik. Namun, pertumbuhan sektor inti tahunan dibandingkan dengan bulan yang sama tahun lalu turun menjadi 4,3 persen di bulan Maret karena efek dasar yang tidak menguntungkan.
Data yang dirilis oleh departemen industri menunjukkan bahwa kecuali batu bara (-0,1 persen) dan minyak mentah (-3,4 persen), enam sektor infrastruktur lainnya mencatat pertumbuhan tahunan yang kuat di bulan Maret dengan produksi pupuk (15,3 persen) tumbuh dua digit.
Namun, kekurangan batu bara dapat memperburuk pemadaman listrik di banyak negara bagian, memberikan tekanan pada biaya listrik dan mengalihkan pasokan dari kegiatan industri, sehingga menghambat momentum pertumbuhan.  
Lembaga pemeringkat ICRA dalam sebuah laporan mengatakan terlepas dari ketegangan geopolitik yang sedang berlangsung dan penguncian baru di China, aktivitas ekonomi di India menyaksikan pemulihan berbasis luas pada bulan Maret, dengan 12 dari 16 indikator frekuensi tinggi meningkat secara berurutan. Ini termasuk pembangkitan GST, tagihan e-way, pembangkit listrik, konsumsi baja jadi, produksi sepeda motor, lalu lintas kargo pelabuhan dan angkutan kereta api, lalu lintas penumpang maskapai penerbangan domestik, registrasi kendaraan, serta simpanan agregat dan kredit non-makanan dari jadwal yang dijadwalkan. Bank komersial.
“Pemantulan kembali pupuk sebesar 15,3 persen dapat dikaitkan dengan penurunan 5 persen tahun lalu karena perusahaan bersiap untuk re-stocking dalam persiapan untuk kharif. Juga kenaikan harga pupuk pasca perang (Rusia-Ukraina) telah membantu dalam memberikan insentif kepada produsen. Kami memperkirakan pertumbuhan IIP (indeks produksi industri) bulan ini sekitar 2,5-3 persen. Inflasi yang lebih tinggi dengan kenaikan harga bahan bakar, akan menghalangi kebangkitan konsumsi,” kata Madan Sabnavis, kepala ekonom di Bank of Baroda.
Rajani Sinha, kepala ekonom di Care Ratings, mengatakan prospek ekonomi secara keseluruhan telah ditundukkan oleh melonjaknya harga bahan baku di pasar internasional yang dapat menekan margin keuntungan bagi produsen domestik dan membatasi investasi sektor swasta. “Karena itu, sektor batubara dan listrik diperkirakan akan menunjukkan pertumbuhan yang sehat dalam beberapa bulan mendatang karena meningkatnya permintaan listrik karena peningkatan keseluruhan dalam kegiatan komersial. Fokus pemerintah pada belanja infrastruktur dan meningkatnya permintaan perumahan akan menjadi pertanda baik untuk sektor-sektor seperti baja dan semen, sementara sektor pupuk akan memperoleh keuntungan dari dukungan subsidi yang diumumkan baru-baru ini oleh Pemerintah Pusat menjelang musim tanam Kharif,” katanya.
Data awal untuk bulan April memberikan gambaran yang beragam. Dengan dimulainya musim panas, pertumbuhan permintaan listrik dari tahun ke tahun naik menjadi 9,7 persen pada 1-18 April dari 5,9 persen pada Maret. Namun, kenaikan harga bahan bakar eceran telah menekan tingkat konsumsi, secara berurutan, pada paruh pertama April.
Invasi Rusia ke Ukraina telah memberikan tekanan pada harga pangan dan komoditas, memaksa RBI untuk menilai kembali sikap kebijakan akomodatifnya. Dalam tinjauan kebijakan moneter terbaru, bank sentral mempertahankan suku bunga kebijakan utama tidak berubah tetapi mengisyaratkan bahwa sekarang akan memprioritaskan menjaga inflasi di atas mendorong pertumbuhan.
Reserve Bank of India merevisi turun proyeksi pertumbuhannya untuk TA 23 menjadi 7,2 persen dari 7,8 persen sambil menaikkan perkiraan inflasi untuk tahun ini menjadi 5,7 persen dari 4,5 persen, dengan asumsi harga minyak mentah di $100 per barel. Bank Dunia juga pada awal bulan ini memangkas perkiraan pertumbuhan TA 23 untuk India menjadi 8 persen dari 8,7 persen yang diperkirakan pada Januari, mengutip pemulihan hangat dalam permintaan konsumsi dan meningkatnya ketidakpastian karena invasi Rusia ke Ukraina.

Leave a Comment